Bukide; Tahta Raja Tabukan, Legenda Putri Sangiang dan Potensi Wisata Sangihe.

Bukide, adalah sebuah desa di Kecamatan Nusa Tabukan, Kabupaten Kepulauan Sangihe, Provinsi Sulawesi Utara. Desa ini menyimpan cerita yang menarik menurut saya. Di dekat desa Bukide ini ada sebuah pulau batu yang ukurannya tidak terlalu luas yang menjulang bagai menara ditengah lautan. Masyarakat setempat menamainya Batu Bukide, dan dari sinilah cerita bermula. 

Batu Bukide

Batu Bukide

Alkisah terdapat sebuah kerajaan yang digdaya pada jaman dahulu kala, namanya Kerajaan Tabukan. Raja Kerajaan Tabukan ini memiliki putri yang sangat cantik bernama Putri Sangiang. Mashyur kecantikan sang putri pun terdengar hingga ke Kerajaan tetangga yaitu Kerajaan Siau, Raja kerajaan tersebut pun terpikat dan ingin mempersunting sang putri. Namun Sang Putri Sangiang menolak pinangan itu karena tak suka dengan perilaku buruk Raja Siau yang punya banyak istri. Raja Siau pun geram bukan kepalang mengetahui pinangannya ditolak, tanpa pikir panjang sang raja yang gelap mata pun menculik Putri Sangiang ke kerajaannya di Siau. Raja Tabukan pun tak kalah marah karena buah hatinya diculik, dari atas tahta kerajaannya yang konon berada dipuncak Batu Bukide ia pun memerintahkan untuk membawa kembali Putri Sangiang tak peduli apapun yang harus terjadi di Siau sana nanti. Ia memerintahkan panglima perang terhebat kerajaan Tabukan yang tak lain juga adalah sepupu dari Putri Sangiang untuk menyelesaikan tugas ini.

Photo0830

Batu Bukide

Ternyata Putri Sangiang juga bukan orang sembarangan, sesampainya di Siau ia mengubah dirinya menjadi air yang membuat Raja Siau tambah geram karena tidak mengetahui bahwa sang putri juga orang yang sakti. Raja Siau marah karena merasa tak ada gunanya juga ia menculik sang putri yang sekarang berubah menjadi air. Bersamaan dengan itu sepupu Putri Sangiang yang diutus Raja Tabukan pun tiba di Siau menyamar sebagai nelayan. Ia langsung menyusun taktik untuk merebut kembali sang putri, dilubanginya seluruh kapal perang Kerajaan Siau sebagai taktik pertama.

mtf_IUEOn_106

Bersiap Memanjat Batu Bukide

Raja Siau yang kehabisan akal kemudian mengadakan sayembara untuk mengembalikan Putri Sangiang kewujud semula, siapa yang berhasil akan mendapat imbalan berupa emas. Mendengar hal ini sepupu Putri Sangiang langsung ikut ambil bagian, ia tahu bagaimana mengembalikan saudara perempuannya tersebut kewujudnya yang cantik. Dan benar saja, ketika hari sayembara berlangsung Ia maju kepodium dengan membawa sebuah mangkuk untuk menaruh wujud air dari sang Putri Sangiang, mangkuk inilah yang menjadi kunci untuk mengembalikan wujud sang putri kembali keasalnya.

Simsalabim, sang putri seketika kembali kewujud asalnya yang sangat cantik jelita. Raja Siau sangat terpukau melihat hal ini, terlebih lagi ia sangat terkesima dengan kecantikan sang putri. Ditengah terpukaunya sang Raja Siau, sepupu Putri Sangiang langsung membawa kabur saudara perempuannya itu ke pantai untuk kemudian disuruhnya sang putri naik keatas perahu. Sadar akan hal ini, Raja Siau langsung memerintahkan pasukannya untuk mengejar dan strategi awal sang panglima perang Tabukan tadi berhasil karena ketika pasukan Raja Siau bergegas mengejar tak lama kemudian kapal – kapal mereka tenggelam karena telah dilubangi. Konon dengan tiga kayuhan dayung saja putri Sangiang sudah berhasil sampai kembali ke Kerajaan Tabukan dari Kerajaan Siau yang jaraknya cukup jauh.

mtf_IUEOn_123

Pemandangan dari Puncak Batu Bukide

Kejadian – kejadian inilah yang kemudian memicu terjadinya perang antara Kerajaan Tabukan dan Kerajaan Siau. Dalam perang pihak yang sering mengalami kemenangan adalah pihak Kerajaan Siau. Namun ada satu tempat yang hingga akhir tak dapat mereka kuasai, tempat itu adalah Batu Bukide, singgasana sang Raja. Konon setiap orang Siau yang mencoba menaikinya pasti mati dan mitos itu masih berlaku hingga sekarang.

Tempat Eksotik di Ujung Utara Negri.

mtf_IUEOn_107-1

Pemandangan dari Puncak Batu Bukide

Selain cerita diatas, Desa Bukide juga menyimpan potensi pariwisata yang cukup besar. Sepanjang pantainya ditumbuhi karang yang cantiknya bukan main, agak ketengah kita akan menjumpai wall atau dinding laut yang juga ditumbuhi karang serta dihuni berbagai jenis ikan. Menyelam merupakan atraksi yang bisa jadi suguhan ketika kita berkunjung kesana. Kita juga wajib mengunjungi Batu Bukide ketika kita ke desa ini, hanya dibutuhkan waktu sepuluh menit menyeberang dari desa Bukide lalu sepuluh menit lagi untuk pendakian, pemandangan diatas sangatlah menakjubkan, lautan jernih serta cantiknya gugusan pulau akan sangat memanjakan mata.

mtf_IUEOn_115

Pemandangan dari Puncak Batu Bukide

Sebenarnya ketika berkunjung ke Desa Bukide kita juga bisa island hopping ke lokasi sekitar yang masih berada diwilayah kecamatan Nusa Tabukan ini, ada pulau Poa yang letaknya juga tak jauh dari desa Bukide yang merupakan pulau tak berpenghuni yang juga memiliki pemandangan bawah laut yang menawan. Ada pulau Liang, pulau Buang dan beberapa diving spot lainnya yang tersebar di wilayah kecamatan Nusa Tabukan ini.

Ada sedikit informasi untuk mencapai ke tempat cantik ini. Pertama kita harus ke Manado dulu untuk kemudian melanjutkan perjalanan ke Kabupaten Kepulauan Sangihe. Yang perlu diketahui adalah kita harus memilih hari keberangkatan yang pas karena jadwal pesawat dari Manado ke Kabupaten Sangihe dan sebaliknya hanya ada setiap Selasa, Kamis dan Sabtu. Sesampainya di Bandara Naha (Kabupaten Sangihe) kita bisa langsung memesan ojek atau mobil sewaan menuju pelabuhan Petta di kecamatan Tabukan Utara. Dari Pelabuhan Petta kemudian kita bisa menyewa PamBoat (perahu nelayan) untuk mengunjungi pulau – pulau di kecamatan Nusa Tabukan.

mtf_IUEOn_112

Coral Reef Seeing

 Catatan, penginapan disini masih minim jadi pintar – pintar lah kita bersosialisasi dengan masyarakat agar diberi tempat menginap. Jika ingin menyelam, kita bisa menghubungi Dinas Pariwisata setempat atau Politeknik Nusa Utara untuk membantu menyediakan peralatan selam.

Dan cerita diatas masih sebagian kecil dari potensi Pariwisata Sangihe. Pantai pasir putih yang Cantik Pananualeng, Gunung Api Awu bagi yang senang mendaki gunung, Gunung api bawah laut Mahangetang di kecamatan kepulauan Tatoareng, Wisata sejarah perang dunia di Tamako, dan wisata perbatasan di pulau Marore adalah daya tarik di Kabupaten ini.

Iklan
Categories: tulislepasbebas | Tag: , , | 11 Komentar

Navigasi pos

11 thoughts on “Bukide; Tahta Raja Tabukan, Legenda Putri Sangiang dan Potensi Wisata Sangihe.

  1. trivena bukanaung

    luar biasa (y)

  2. trivena bukanaung

    sip; sama2

  3. oktowaty

    Legenda yg menarik

  4. oktowaty

    Legenda yg menarik + objek wisata yg indah

    • Betul sekali mba oktowaty,tempat ini memang sangat menarik utk dikunjungi..namun,masih perlu dukungan banyak pihak utk mengembangkan potensi-potensinya..

  5. mohon ijin share tulisan ini

  6. Kemarin saya berkunjung ke pulau Bukide, Sangihe.
    pemandangannya yang luar biasa indah.

    saya mohon izin share via Facebook yah!

  7. rifai fadly makaminang

    sejarahh ini kurang jelass , mohon di perbaiki kembali…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: